Cara Menukar Host Web untuk Laman WordPress Anda

Apabila anda memutuskan untuk beralih dari perkhidmatan hosting web anda sekarang, biasanya setelah anda habis sabar dan semua jalan yang ada untuk menjadikan sistem anda yang sedang berjalan berfungsi.


Mengapa?

Kerana menukar penyedia hosting sering mengganggu dan penuh dengan kesilapan, walaupun setelah anda membuat kerja rumah dan memutuskan platform yang sesuai dengan keperluan anda. Sebilangan besar orang mundur atas ketidakselesaan dan peluang yang banyak untuk gangguan yang ditimbulkan oleh pertukaran.

Untuk mengurangkan tekanan dan kesilapan, kami telah menyediakan panduan ini untuk menjadikan prosesnya lancar dan selamat mungkin.

Mari bergolek!

Cadangan Kami – Tanya Syarikat Hosting Anda!

Panduan ini didorong oleh dorongan untuk menjadikan pengalaman migrasi anda mudah dan senang. Sehubungan itu, tuan rumah berkualiti tinggi akan meringankan beban anda dengan menangani semua migrasi anda.

HostPapa, yang merupakan salah satu rakan kongsi utama kami, menyediakan perkhidmatan penghijrahan sepenuhnya sehingga anda tidak perlu mengeluarkan maklumat mengenai migrasi laman web anda. Yang harus anda lakukan hanyalah memberikan maklumat log masuk anda. Lihat ulasan HostPapa kami

Kumpulkan Sumber yang Anda Perlu

Anda perlu mendapatkan semua itik berturut-turut. Oleh itu, kumpulkan semua yang anda perlukan untuk menukarnya. Seperti kata pepatah, lebih baik memilikinya dan tidak memerlukannya daripada memerlukannya dan tidak memilikinya.

  • Pastikan anda mempunyai akses ke akaun hosting lama dan baru – Sebilangan perubahan ini akan memerlukan hak istimewa yang tinggi, jadi pastikan anda bukan sahaja mempunyai kelayakan masuk yang betul tetapi juga akses pentadbiran.
  • Pastikan anda mempunyai akses ke pangkalan data anda – Loceng dan wisel mungkin berubah di platform baru, tetapi data anda tetap relevan seperti biasa. Sama seperti perlu mempunyai kelayakan masuk untuk mengakses akaun anda, anda juga memerlukannya untuk mengakses pangkalan data anda.
  • Gunakan klien FTP. – Anda memerlukan klien FTP untuk memindahkan data antara pelayan. Terdapat banyak pilihan yang boleh dipilih, seperti Filezilla.
  • Dapatkan penyunting teks yang boleh dipercayai. – Anda memerlukan editor teks yang baik kerana anda akan melakukan banyak pengubahsuaian. Notepad ++ adalah contoh yang sangat baik.

Setelah anda mengumpulkan semua alat dan aset yang diperlukan, sudah tiba masanya untuk bermula. Tarik nafas dalam-dalam, dan mari kita selami langkah pertama proses.

A. Proses Langkah demi Langkah Memindahkan Tapak Anda Secara Manual dari Satu Host ke Yang Lain

Bahagian ini menunjukkan cara melakukan pertukaran secara manual. Sekiranya anda mencari proses yang menggunakan pemalam WordPress, kemudian tatal lebih jauh ke bahagian tersebut.

1. Pertama, Sandarkan Fail Anda

Tidak ada perkara yang sangat mudah, jadi perkara pertama yang harus anda lakukan sebelum berhijrah adalah menyandarkan semua fail anda. Oleh itu, sekiranya berlaku kesalahan atau kesalahan yang tidak diingini, anda boleh memulihkan sistem anda dari data yang disandarkan.

Aspek proses ini mungkin akan memakan masa paling lama kerana akan memindahkan kedua-dua fail sistem dan semua fail anda. Kami mengesyorkan menggunakan sistem FTP atau SFTP untuk ini. FTP bermaksud protokol pemindahan fail, dan ini membolehkan anda mengakses dan memindahkan fail melalui rangkaian komputer.

Lancarkan klien FTP dan masukkan kelayakan untuk mengakses pelayan FTP anda. Navigasikan ke direktori root laman web WordPress anda, terutamanya jika tidak dikonfigurasikan sebagai halaman arahan anda secara lalai.

Pilih semua fail. Sistem biasanya mempunyai fail tersembunyi untuk melindungi pengguna daripada menghapuskan dan mengubahnya secara tidak sengaja atau sengaja. Salah satu fail tersebut ialah fail .htaccess. Arahkan klien FTP untuk menunjukkan semua fail tersembunyi untuk memastikan anda tidak menghilangkannya.

Contohnya, jika anda menggunakan FileZilla, anda boleh melakukannya melalui Pelayan > Paksa menunjukkan fail tersembunyi.

Setelah menandai fail yang dipilih, salin ke lokasi yang telah anda tetapkan di komputer anda. Proses penyalinan mungkin memerlukan sedikit masa, bergantung pada ukuran laman web anda.

2. Eksport Pangkalan Data MySQL

Fasa seterusnya proses migrasi melibatkan pengeksportan keseluruhan pangkalan data anda. Walaupun terdapat beberapa alat yang tersedia, saya sangat mengesyorkan menggunakan phpMyAdmin untuk tugas ini kerana mudah, mesra pengguna, dan intuitif.

phpMyAdmin

Tertera di panel kiri adalah pangkalan data yang tersedia. Cukup pilih yang anda mahu eksport. Sekiranya anda tidak pasti yang mana sebenarnya, periksa fail wp-config.php dari laman web semasa anda. Fail ini memberikan perincian konfigurasi asas untuk laman web WordPress anda.

Periksa entri di mana nama Pangkalan Data ditentukan. Ia kelihatan seperti ini:

Untuk disenaraikan di tempat ‘Pangkalan data_nama_di sini’ placeholder adalah nama pangkalan data sebenar..

Setelah selesai, terus ke tab eksport:

Terdapat dua kaedah Eksport yang ada. Pilih Custom.

Berikut adalah senarai pilihan menu di bawah Custom, yang menerangkan pilihan terbaik untuk dibuat:

  • Format – Biarkan pada pilihan SQL lalai.
  • Jadual – Jadual yang hendak dieksport hendaklah ditandakan.
  • Pengeluaran – Untuk mempercepat muat turun, tetapkan Kompresi ke zip atau zip.
  • Pilihan khusus format – Tinggalkan pilihan lalai.
  • Pilihan pembuatan objek – Pilih pilihan Add DROP TABLE / VIEW / PROCEDURE / FUNCTION / EVENT / TRIGGER.
  • Pilihan pembuatan data – Tinggalkan pilihan lalai.

Setelah menyelesaikan semua pilihan, klik pada butang Go di bahagian bawah borang.

Tindakan ini harus mengeksport data anda sebagai muat turun fail. Simpan di lokasi yang mudah diakses di komputer anda dan teruskan ke langkah seterusnya.

3. Di Host Baru Anda, Buat Pangkalan Data

Anda perlu mengimport pangkalan data anda ke platform host baru anda. Tetapi pertama, anda perlu membuat kediaman pada sistem baru untuk pangkalan data. Setiap host agak pelik, tetapi cari bahagian host anda yang berkaitan dengan pangkalan data dan lakukan perkara berikut:

  • Buat pangkalan data baru.
  • Buat pengguna pangkalan data dan berikan hak pentadbiran sepenuhnya kepada pengguna.
  • Selamat dan simpan kata laluan pengguna di tempat yang selamat.

4. Edit Fail Konfigurasi Sistem (wp-config.php)

Kami akan menggunakan fail wp-config.php sekali lagi. Ini adalah fail penting yang mengandungi konfigurasi asas laman web anda, menangani penyambungan pangkalan data, dan komunikasi.

Buat salinan fail ini dan simpan di tempat yang selamat. Kemudian buka fail asal di editor teks anda dan buat perubahan berikut:

Ganti database_name_here, nama pengguna_di sini, dan kata laluan_di sini dengan maklumat sebenar untuk masing-masing nama pangkalan data host, nama pengguna dan kata laluan anda..

Sebagai ganti localhost, masukkan nama pelayan MySQL, atau tinggalkan sebagai localhost jika itu adalah tetapan yang dibenarkan oleh penyedia hosting anda.

Apabila anda telah menyelesaikan pengubahsuaian yang diperlukan, simpan perubahannya.

5. Muat Naik Fail Anda ke Host Baru

Kali terakhir, anda memuat turun fail anda dari perkhidmatan hosting lama anda. Tetapi sekarang kami akan membalikkan prosesnya dan mula memuat naik fail tersebut ke host baru anda. Mungkin memerlukan banyak masa untuk diselesaikan, jadi disarankan anda memulakan proses semasa anda meneruskan aspek migrasi yang lain.

Mulakan klien FTP anda, tetapi kali ini sambungkan ke pelayan baru. Sambungan ini memerlukan beberapa perubahan untuk mencerminkan kenyataan ini dengan memasukkan alamat IP pelayan baru ini dan bukan yang pertama ke dalam klien FTP. Anda biasanya dapat mencari alamat IP baru ini di akaun hosting anda, tetapi jika tidak pasti, hubungi sokongan teknikal.

Apabila anda telah mewujudkan hubungan dengan hos baru anda, cari fail yang anda muat turun lebih awal, dan muat naik dengan sewajarnya. Pastikan memasukkan fail wp-config.php dalam direktori root. Sekiranya muat naik masih berjalan, teruskan ke tugas seterusnya kerana anda dapat melakukan aktiviti lain secara serentak.

6. Import Pangkalan Data Anda ke Host Baru

Anda boleh mengimport pangkalan data semasa muat naik fail sedang dijalankan. Log masuk menggunakan alat pentadbiran pangkalan data yang disediakan oleh tuan rumah baru anda, yang kami anggap sebagai phpMyAdmin.

Sebaik sahaja anda memilih pangkalan data yang dibuat lebih awal pada hos baru, klik pada tab import.

mengimport pangkalan data

Di bawah Fail untuk diimport, cari fail yang anda eksport dengan mengklik butang Browse.

Biarkan semua pilihan lain sebagai lalai dan tatal ke bawah ke bahagian bawah borang dan klik pada butang Go untuk memulakan pengimportan. Sudah tentu, masa untuk mengimport pangkalan data bergantung pada ukuran fail.

Setelah selesai proses import, anda akan mendapat pemberitahuan maklum balas.

Pilihan Tambahan: Semasa Beralih & Menukar URL

Dalam senario di mana anda berpindah ke host baru DAN juga mengubah URL laman web anda, ada langkah tambahan yang harus dilakukan: ganti rujukan ke URL lama di pangkalan data anda dengan yang baru.

Sekiranya anda mempunyai rujukan URL anda tersebar di beberapa skrip PHP dan bukannya terpusat, maka anda boleh menggunakan skrip Cari Ganti DB ini untuk kemudahan. Berfungsi sebagai Carian Pangkalan Data dan Ganti Skrip di PHP dan tersedia secara percuma.

Setelah selesai, pastikan untuk memperhatikan amarannya JANGAN meninggalkan skrip di pelayan.

7. Kesan Perubahan pada Pelayan DNS Anda

Pelayan baru anda perlu menunjuk ke URL anda, yang bermaksud mengubah tetapan pelayan DNS anda. Proses ini bergantung pada tempat domain URL awalnya didaftarkan. Sekiranya domain tersebut didaftarkan dengan penyedia hosting lama anda, anda harus memindahkan keseluruhan domain ke penyedia baru anda. Perkhidmatan pelanggan harus dapat membantu anda dalam pemindahan.

Namun, jika anda membeli domain dari pendaftar domain seperti Domain.com, maka tetapan server nama anda harus dikemas kini. Dapatkan alamat pelayan nama hos baru anda, dan hubungkan ini dengan domain baru anda. Sekiranya anda tidak biasa dengannya, alamat pelayan nama biasanya kelihatan seperti ini: ns1.yourhost.com, ns2.yourhost.com

Sambungkan alamat pelayan nama ini ke domain anda. Prosesnya bergantung pada tempat anda membeli domain tersebut. Berikut adalah arahan untuk kes biasa:

  • Domain Berdaftar dengan GoDaddy
  • Menukar Pelayan DNS di HostGator
  • Cara Menukar Pelayan Nama di Domain.com

Perubahan memerlukan masa sehingga 48 jam sebelum berlaku. Untuk mengesan ketika prosesnya selesai, gunakan alat seperti Apa Itu DNS Saya. Namun, jangan melakukan pengubahsuaian ke laman web anda sehingga proses ini selesai kerana anda masih menukar lokasi lama dan bukannya yang baru.

Sebaik sahaja prosesnya selesai, migrasi harus dilakukan tanpa waktu rehat. Juga, kerana laman web lama dan baru pada dasarnya mempunyai kandungan yang sama, pengguna tidak akan melihat perbezaannya.

8. Lakukan Pembersihan

Beberapa pengemasan berjalan lancar setelah perubahan DNS anda akhirnya selesai. Kembali ke hos lama anda, hapus pangkalan data dan semua fail. Sebaik-baiknya, anda harus menunggu sekurang-kurangnya seminggu sebelum melakukan ini untuk memastikan semuanya berjalan lancar.

Sekiranya anda perlu mengembalikan migrasi, simpan salinan fail konfigurasi penting seperti wp-config.php.

B. Menukar Host Web Menggunakan Plugin WordPress

Proses manual yang telah kita bincangkan setakat ini dapat dilakukan secara automatik, dan lebih mudah dengan bantuan pemalam. Terdapat beberapa pilihan, tetapi kami akan menumpukan perhatian pada pemalam Duplicator untuk ilustrasi ini.

1. Pemasangan Duplicator Plugin

Untuk memasang pemalam ini, anda perlu log masuk ke laman web WordPress anda. Di bawah Papan Pemuka, cari pemalam → Tambah menu Baru dan cari Pendua. Klik pada Pasang Sekarang setelah hasilnya kembali.

Setelah WordPress selesai memasang pemalam, klik pada butang Aktifkan untuk mula menggunakannya.

2. Seterusnya, Eksport Tapak Sedia Ada

Selepas pengaktifan, anda harus mencari pemalam Duplikator di kawasan kerja pemalam yang anda pasang. Klik pada pilihan Urus untuk memulakan proses seterusnya.

Pada ketika ini, anda belum membuat pakej yang akan digunakannya. Pakej ini adalah versi mampatan dari laman web dan pangkalan data anda. Klik pada butang Buat Baru di sudut kanan atas borang untuk mengubahnya.

Tiga pilihan dikemukakan:

  • Penyimpanan – Konfigurasikan tempat menyimpan sandaran anda. Kecuali anda telah membeli versi pro Duplicator, satu-satunya pilihan yang ada pada masa ini adalah pelayan anda.
  • Arkib – Tentukan fail dan segmen pangkalan data untuk dikecualikan. Lakukan ini hanya jika anda mempunyai alasan yang baik.
  • Pemasang – Membolehkan anda mengisi maklumat pangkalan data persekitaran pelayan baru anda.

Klik pada butang Next apabila selesai. Plugin akan melakukan pemeriksaan sistem untuk memastikan ia mempunyai semua yang diperlukan untuk meneruskannya. Apabila imbasan selesai dan berjaya, anda akan melihat hasil berikut:

Sekiranya anda berpuas hati, mulailah proses membina dengan mengklik butang Build.

Kemajuan operasi akan dipaparkan. Setelah selesai, anda akan melihat skrin ini:

Muat turun arkib dan pemasang anda secara berasingan, atau sekaligus dengan pautan muat turun satu klik.

Tahniah, anda sudah selesai dengan mengeksport laman web yang ada.

3. Muat Naik Fail Menggunakan FTP

Seterusnya, muat naik fail yang dimuat turun ke pelayan hos baru melalui FTP dengan menggunakan alamat IPnya dan bukan domain.

Pastikan direktori root laman web anda kosong. Muat naik pemasang dan arkib ke direktori root.

4. Buat Pangkalan Data Baru

Seperti proses sebelumnya, anda masih perlu membuat pangkalan data pada host baru anda. Lakukan dan pastikan sekurang-kurangnya satu pengguna mempunyai hak penuh untuk mentadbirnya. Perhatikan versi pelayan MySQL yang disediakan oleh host anda dan selamatkan kata laluan pangkalan data di lokasi yang selamat.

5. Menjalin Kesambungan ke Laman Web Baru

Sekiranya menggunakan nama domain yang sama dengan laman web sebelumnya, anda mungkin menghadapi beberapa masalah pada tahap ini, kerana domain anda masih menunjuk ke laman web lama anda. Tidak seperti proses manual yang saya sarankan untuk menukar tetapan pelayan DNS anda, penyelesaian itu akan mengalahkan tujuan migrasi yang lebih cepat, yang menggunakan pemalam mempromosikan.

Nasib baik, ada jalan penyelesaian dengan menggunakan fail host komputer anda. Adalah mungkin untuk memetakan nama domain secara lokal ke alamat IP tertentu, yang membolehkan anda mengakses fail di pelayan baru melalui domain lama.

(Anda boleh melangkau bahagian ini sepenuhnya jika anda menggunakan domain baru.)

Dapatkan alamat IP pelayan baru anda dari penyedia perkhidmatan anda jika anda tidak memilikinya.

Cara anda membuka fail host bergantung pada platform OS, jadi berikut adalah beberapa pilihan:

  • Tingkap – Pada menu bar tugas, cari “notepad.” Ia memerlukan hak istimewa yang tinggi, jadi klik kanan dan pilih “Jalankan sebagai pentadbir.” Gunakan penyunting untuk membuka hos c: \ windows \ system32 \ drivers \ etc \ host. Pastikan anda mencari “Semua Fail” untuk mencari fail tersebut.
  • OS Mac – Gunakan aplikasi terminal dan masukkan perintah sudo nano / etc / host, selepas itu anda akan diminta kata laluan pentadbir anda.
  • Linux – Kaedah yang sama dengan Mac OS.

Setelah mendapat akses ke fail, masukkan alamat IP host baru dan nama domain laman web anda, untuk kelihatan seperti ini:

Gantikan placeholder yoursite.com dengan domain sebenar, dan 192.165.1.10 dengan alamat IP sebenar host baru anda.

Catatan: ruang yang memisahkan alamat IP dan nama domain dalam contoh yang ditunjukkan adalah ruang tab.

Amaran: Setelah anda menyelesaikan proses migrasi, jangan lupa untuk memastikan anda menukar fail hos kembali ke kandungan asalnya.

6. Mulakan Proses Penghijrahan

Ikut pinggang anda kerana sudah tiba masanya untuk memulakan migrasi dengan bersungguh-sungguh. Navigasi dengan penyemak imbas anda ke http://yoursite.com/installer.php (ganti domain sebenar anda.) Pada umumnya, anda akan melihat jumlah yang sama dengan skrin ini:

Pendua

Pastikan semua pemeriksaan pengesahan dilalui, terutama pemeriksaan arkib dan pengesahan. Klik butang Next untuk memulakan proses penyebaran.

Setelah selesai pengekstrakan fail, anda akan dibawa ke langkah seterusnya meminta pengenalan pangkalan data dan kelayakan akses.

Masukkan maklumat pangkalan data yang diperlukan, klik pada butang Uji Pangkalan Data untuk memastikan semuanya teratur. Sekiranya baik, klik butang Next untuk mula mengimport pangkalan data.

Langkah seterusnya akan memberi peluang untuk mengganti URL sebelumnya dengan yang baru.

Klik butang Seterusnya setelah anda selesai untuk membenarkan pemalam menyelesaikan proses dan melihat sesuatu yang serupa dengan ini:

Skrin melaporkan sama ada semuanya berjalan lancar dan memberi peluang untuk menyelesaikan pemasangan dengan menyediakan pautan untuk masuk ke laman web anda.

Ikuti arahan, terutamanya mengenai membuang SEMUA fail pemasangan apabila selesai.

7. Akhirnya, Kemas kini DNS Nameserver

Kami telah membincangkan langkah ini secara terperinci, jadi anda harus merujuk kembali ke bahagian tersebut. Cukup dapatkan alamat pelayan nama dari hos baru anda, kemudian sambungkan ke domain anda. Seperti biasa, tunggu sehingga perubahan tersebut berlaku sebelum membuat perubahan pada laman web anda.

Baiklah, tahniah sudah selesai – anda baru sahaja mempelajari cara menukar hos web untuk laman WordPress anda. Hebat!

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map